Share This

Google Stadia : Sumber

Google Stadia Resmi Dirilis

Setelah dipresentasikan di E3 bulan Juni lalu, akhirnya Google Stadia resmi diluncurkan pada hari Selasa 19 November 2019. Pada tahap awal sih, layanan ini baru tersedia di 14 negara yaitu Amerika Serikat, Inggris, Kanada, Italia Perancis dan Jerman. Tapi sayangnya, kita mesti sabar lagi soalnya Stadia belum masuk ke Indonesia. Rencananya sih bakal ada ekspansi layanan di tahun 2020, mudah-mudahan Indonesia masuk jadi salah satu negara yang bisa nyicip teknologi ini ya. Buat bisa nyobain Stadia, kita dikasih dua pilihan paket berlangganan. Yang pertama adalah paket Stadia Premiere yang harganya $129,99 atau sekitar 1,8jutaan dan yang kedua adalah paket bulanan Stadia Pro, harganya $10 atau sekitar 150ribuan. Paket Stadia Pro ini bakalan tersedia tahun 2020 nanti. Sebelumnya, Google udah meluncurkan paket komplit yang isinya Chromecast Ultra dan limited edition Stadia Controller namanya Google Stadia Founder Edition yang langsung sold out di Eropa & Amerika. Gak cuman lewat handphone dan laptop, Stadia juga bisa diakses di televisi dengan menggunakan Stadia Controller dan Chromecast yang harganya sekitar satu jutaan. Kelebihan paket Premiere adalah kita bisa mainin game di resolusi 4K 60fps dan udah pake teknologi 5.1 surround sound yang pastinya bikin kita tambah nyaman ngegame. Selain itu, ada game gratis buat para subscriber paket Premiere, di awal sih game yang dikasih gratis itu Destiny 2. Terakhir, ada diskon khusus buat exclusive game yang dirilis di Stadia.

Google bilang kalau kita tetap bisa mainin game yang udah kita beli tanpa harus punya paket langganan yang aktif. Asik sih, tapi kalo suatu saat nanti layanan Stadia ditutup sama Google ya mau gak mau koleksi game kita juga hilang. Kita tunggu aja tanggal pastinya kapan layanan Google ini tersedia di Indonesia.

Apa itu Google Stadia?

Pernah mimpi ga kalo pc kentang atau bahkan handphone kalian bisa dipake buat main game AAA kaya Rage 2, Rise of the Tomb Raider atau bahkan Assassin’s Creed Odyssey? Kayanya kita mesti berterima kasih banget sama Google karena mereka baru aja ngeluarin produk baru yang dikasih nama Google Stadia. Google Stadia ini adalah layanan cloud gaming miik Google, banyak keuntungan dari layanan ini, misalnya kita gak perlu beli rilisan fisik buat mainin game, tinggal download, kelar deh. PC kalian speknya kentang? Gak usah khawatir, karena dengan sistem cloud, kita tinggal streaming game yang mau kita mainin. Oh iya perlu diingat juga kalo kita gak bisa mainin semua judul game ya, kita cuma bisa mainin game-game yang emang udah kita punya sebelumnya. Jadi kalo ada yang bilang layanan Google Stadia ini mirip Netflix & Spotify versi gaming, kalian salah. Layanan ini lebih mirip PSN dan XBox Live, sistemnya ada beli bukan rental.

Spesifikasi Google Stadia

Karena berbasis cloud, layanan ini tidak membutuhkan spesifikasi dewa buat kalian pakai, selama koneksi internet kalian ngebut sih dijamin bakalan suka banget pake Stadia, tapi kalo speed internet kalian lelet sih wassalam.

google stadia
Kecepatan Internet Minimal : Sumber

Custom x86 processor clocked at 2.7GHz w/ AVX2 SIMD and 9.5MB of L2+L3 cache

Custom AMD GPU w/ HBM2 memory, 56 compute units, and 10.7TFLOPs

16GB of RAM (shared between CPU and GPU), up to 484GB/s of bandwidth

SSD cloud storage

Spesifikasi hardware Google Stadia : Sumber

Kecepatan internet yang dibutuhin buat mainin game HD di Stadia adalah 20mbps jadi kalo kalian masih tethering sih mending main Spider Solitaire aja daripada maksain streaming. PCGamer udah ngejajal main Doom di Stadia, hasilnya latency yang dihasilkan tinggi banget sampe 50-70ms padahal kalo buat main game fps, latency 20ms aja udah ngeselin banget ya. Jadi Google Stadia bener-bener tegantung sama kecepatan dan stabilitas koneksi internet kalian, sayang juga kan nanti udah langganan mahal-mahal taunya gak kepake.

Pages: 1 2

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *